Khamis, 12 Mac 2009

Pendedahan Jenayah Ahmad Zahid Hamidi X: Nurulhidayah laku dengan rela, Nafi Zahid

Dari Bhg 9

Dalam menjawab mengenai penculikan dan dibawa ke Kelantan, anak Dato Ahmad Zahid Hamidi sendiri telah pergi ke Kota Bharu dengan Amir Bazli Abdullah secara sukarela pada Disember 2005 bersama anak kecilnya tersebut.

Jjusteru itu, NurulHidayah juga telah pun bercadang agar saya menyewa rumah pangsa di Kajang seperti yang dinyatakan di dalam perenggan 5 Afidavit tersebut. Saya telah pun berbuat demikian pada November 2005 di mana Nurulhidayah degnan sendirinya telah pun menandatangani Perjanjian Sewa yang berkenaan tersebut sebagai seorang saksi yang dilampirkan bersama di sini sebagai eksibit AB-1 (bawah)


Turut dalam Afidavit Amir Bazli Abdullah, beliau menegaskan

Saya juga menyatakan bahawa selepas saya menyewa rumah pangsa di kajang tersebut, Nurulhidayah dengan sendirinya telah pun secara rela datang tinggal di sana dengan anaknya dan juga pembantu-pembantu rumahnya:

Amir Bazli Abdullah turut dalam afidavitnya mengemukakan beberapa gambar yang diambil oleh saya bersama dengan saya di kota Bahru pada 1/12/2005 secara kolektif di sini sebagai ekshibit AB-5 yang jelasnya menunjukkan kerelaan dan kebahagiaan Nurulhidayah pada masa yang kononnya beliau diculik dan dikurung oleh saya yang mana adalah dinafikan dengan tegasnya.


Gambar Amir Bazli Abdullah, Nurulhidayah dan anak Nurulhidayah menunjukkan sikap kemesraan Amir Bazli Abdullah bersama kanak-kanak tersebut.




Ini adalah gambar pada 1.12.2005 Amir Bazli Abdullah bersama Nurulhidayah di rumah pangsa Kajang. Persoalannya adakah ini gambar Nurulhidayah yang di culik? Tambahan lagi, Nurulhidayah sendiri menandatangani Surat Perjanjian Sewa sebagai seorang saksi.


Ini adalah gambar sewaktu Amir Bazli dan Nurulhidayah di Kelantan. Adakah ini wajah orang yang diculik? Adakah ini sebenarnya wajah anak Datuk Ahmad Zahid Hamidi yang dikatakan Dato Ahmad Zahid Hamidi berada dalam keadaan bahaya dan dikurung?

Persoalan seterusnya, kalau benar ini satu perbuatan jenayah penculikan kenapa tidak dilaporkan kepada polis? Anak dan cucu Dato Ahmad Zahid Hamidi di culik dan suami Nurulhidayah memaklumkan isteri dan anaknya di culik dan mereka tidak melaporkan kepada polis. Apa motif penculikan itu? Wang ?

Sebenarnya jelas ini adalah satu pembohongan dalam satu akuan bersumpah dan ini adalah satu kesalahan yang boleh di hukum. Sebenarnya pembohongan Datuk Zahid Hamidi adalah jelas dengan bahan-bahan yang telah dikemukakan oleh Amir Bazli Abdullah bagi menyangkal tuduhan penculikan. Nurulhidayah tidak diculik dan pembohongan ini adalah untuk menutup perbuatan jenayah Datuk Ahmad Zahid Hamidi.

17 ulasan:

/// Peghelih /// berkata...

Salah tu bawak bini orang keluar dan bermesraan macam suami isteri.. kalau aku pun aku tumbuk! Yang kau pi mengorat bini orang buat apa? Ini kes macam mana pun kau tetap salah.. Dalam gambar nampak mesra, dalam bilik lagi la mesra! Kalau adik atau anak aku di bawa lari macam tu...mungkin parang akan melayang! Kalau Zahid tumbuk. itu sikit aja...

Tanpa Nama berkata...

Amir Bazli Abdullah bersama Nurulhidayah...apa hubungan mereka berdua???

suamiorang berkata...

usahlah tu bazli...

perbuatan anda tu lebih terkutuk..

kalau ya pun minat dengan isteri orang..tunggu lah dia bercerai dulu.

Asasnya..apa yang kau telah buat ni memang salah..

Ayah mana tak sayangkan anak

Cuba anak kau buat macam tu..kau suka?

Soal Hidayah rela atau tidak itu bukan alasan yang kau betul dari sudut syarak.

hubungan dengan isteri orang HARAM...

sepatutnya kalau ko lelaki yang beriman ko nasihatkan hidayah tu balik pada suaminya..bukan geli-geli dengan dia.

buruk baik zahid tu, dia tetap bapak hidayah.

Keadilan untuk Amir Bazli berkata...

penghelih dan suamiorang

Saya faham sentiman yang anda cuba guna berkali2 untuk menjustifikasi jenayah zahid hamidi.

Amir Bazli adalah mangsa tipu helah Nurul. Dia memberitahu dia sudah berpisah dengan suaminya dan sedang menunggu cerai. Bodohnya Amir Bazli adalah mempercayainya dan sedia berkawan dengannya.

Anda berdua komen seolah-olah Nurulhidayah sebaik2 isteri. Saya boleh dedahkan tetapi dia bukan sasaran dan tidak punya implikasi kepada masyarakat dan negara.

Selepas Amir Bazli sudah berkawan barulah satu demi satu berlaku. Saya kasi clue saja. Nurulhidayah pernah ke Sarawak utk konon nak mula perniagaan lembu. Sebenarnya apa?

Jgn tanya Dato Zahid, dia ingat anaknya malaikat. Tak sedar diri. Dengan gangster Klang pun dia sanggup berbesan.

kembara putih berkata...

Walau apa pun alasannya, sudah bercerai ataupun tidak, mereka tidak boleh duduk serumah, haram, dah kira berkhalwat tu. Kalau terjerumus dalam zina macam mana? Gambar kat luar, di kawasan public pun berpeluk2 macam tu..bapa mana yang tak naik darah.

Johan berkata...

Saya amat gembira terjumpa blog ini. Anak Zahid Hamidi sekarang berjiran dengan kakak saya di presint 14 putrajaya. Kalau kita tengok keluarganya memanglah tidak beradab. Nama saja bapanye menteri hal ehwal ugama. Dia suami isteri suka menjerit bergaduh dan marahkan pembantu rumah tgh2 malam. Malah si isteri selalu menekan hon kereta di tgh2 malam kerana marahkan pembantu indonesia. Saya tidak berniat utk memalukan mereka tetapi perangainya sering mengganggu jiran2 dan mentang2 anak menteri, mereka fikir boleh buat apa saja.. Saya harap lambat laun rakyat tahu sebenarnya laku buruk keluarga zahid hamidi.

SHAMSUDDIN MONER EL-ASKAREY berkata...

Salam. Saya nak respon dengan Blog Ahmad bazli yang anti Zahid hamidi. Saya dah baca Blog saudara. kalau betulpun dato' zahid hamidi memukul Ahmad bazli dan mencederakan kepalanya, apa yang nak diheboh-hebohkan dalam blog. Tunggu sahaja pihak polis buat siasatan dan serah saja kepada mahkamah.

Tak kanlah sebab Ahmad bazli dipukul oleh orang dato' zahid maka saudara nak isytiharkan yang datuk zahid tak layak jadi naib Presiden UMNO. satu perkara saya nak ingatkan pada kawan kita Ahmad bazli ni, yang kamu tu bawa anak perempuan orang lari untuk bercinta dan berseronok pasal apa. kamu tak tahu adab dan juga tak faham hukum islam ke..? kalau berkenan dengan seseorang perempuan, kamu kena minta izin daripada bapanya (wali) dan lebih berakhlak jika kamu terus masuk meminang dan buat secara baik dan ikut Islam.

kamu rasa bangga dengan kemungkaran yang kamu lakukan di belakang mata datuk zahid. walaupun anak perempuannya rela dan suka dengan kamu, tetapi sebagai seorang lelaki muslim kamu mesti menjaga maruah kaum wanita. janganlah kamu ambil kesempatan di atas kelemahan kaum wanita.

Nasib baik kamu buat hal dengan datuk Ahmad zahid. kalau dengan anak orang lain dah tentu kepala kamu akan pecah berderai dan tak ada rupa manusia alagi. saya harap Ahmad bazli supaya kembali kepangkal jalan dan insaf dengan kesalahan yang dilakukan itu. Berbaiklah semula dengan keluarga datuk zahid dan mohonlah maaf atas kebiadaban saudara sebelum ini. saya rasa amat wajar datuk zahid bertindah sedemikian kepada Ahmad bazli yang terang-terang membelakangkan adab melayu dan syariat islam. Insaf...insaflah saudaraku Ahmad bazli..!
16 Mar 2009 PM 02:09

Keadilan untuk Amir Bazli berkata...

Shamsuddin

Nampaknya saudara dalam keasyikkan nakkan Zahid menang Naib Presiden kerana dia adalah pilihan saudara, anda telah kabur dari segi nilai dan pertimbangan.

Sila baca baik2. Jika anda tahu memahami risalah ini, anda akan faham bahawa ada persekongkolan antara polis dan Zahid Hamidi. Maklumlah dia orang berkuasa, maka ada orang berkausa atas polis mahu tutup kes Zahid Hamidi.

Walaupun perkara ini sebab musababnya isu keluarga, ia sudah melengkar kepada isu jenayah. Saya ulang kembali, kes jenayah.

Dalam Islam ada ke sebut balasannya sehingga sedemikian? Hingga membunuh? Mungkin anda yg nampak lebih muallim boleh ajar saya bab jinayah berkenaan perkara ini.

Yang saya tahu sedikit, Nurulhidayah sudah berkahwin. Dia bukan lagi urusan ayahnya. Tanggungjawab ayahnya sudah luput dan diserah kepada suami.

Menurut Amir Bazli, dia sedang proses cerai dan sudah terbuka dalam perkara ini. Dari segi hukum, dia urusan suaminya. Tapi dalam amalan dunia sekarang, dimana bila sudah "separated", maka si perempuan itu sudah seolah-olah bebas. Salah tapi itu lazimnya. Inikan pula seorang wanita yang liberated kononnya.

Nurul belum cerai tapi kalau ikut hukum pompuan dah cerai, bukankah dia wanita yang bebas untuk memilih pasangan hidup selepas ini. Wali hanya formaliti saja. Mungkin dia beranggapan dia seperti perempuan dah bercerai.

Saya serah titik bengek hukum hakam pada Tuan yg lebih muallim.
Apahal pun,ini pilihan masing2. Orang sekarang kata suka sama suka.

Kalau Zahid merasakan anaknya sedang berada dalam kedudukkan "no man's land", maka dia ambil tanggungjawab. Itu pun boleh dianggap sedemikian.

Yang saya nak tanya, adakah dia ada hak dari segi undang2 untuk memukul dan mengugut bunuh atas seseorang? Itu saya pasti dia salah. Buktinya terserlah.

Bagi yang menafikan,anda hanya terdaya menonjol persoalan dan penafian. Tetapi anda tidak ada butiran yang boleh menyangkal apa yang sudah didedahkan di sini.

Bab nasihat saudara pula saya persoalkan di mana pengukur moral saudara?

Apa pula diberi nasihat pada Amir Bazli saja? Dia adalah mangsa jenayah. Bukankah penjenayah yang lebih patut dinasihat supaya bertaubat dan henti bermuka2 muallim.

Saya nak tanya moralkompas anda di mana dalam pemilihan pemimpin?

Kompas kepimpinan contoh adalah rasulullah. Sifat kepimpinan adalah senang - siddeq, amanah, tabligh dan fatanah.

Adakah Zahid boleh bertabligh jika dia sendiri berlumuran dengan jenayah? Dia sendiri tidak bermoral dan melakukan kesalahan trustee act untuk tidak amanah dalam kes saham Kretam.

Zahid orang yang bermuka dan kuat membohong. Terus dia bukan seorang yang bersifat benar dan amanah.

Adakah anda mahu meyokong dia kerana dia suka mengeluarkan perkataan arab dalam ucapan? Anda ingat dia seorang alim? Anda ingat dia dalam dalam ilmu ugama?

Dalam blog ini, ada mendedahakan mengenai latarbelakang pelajaran dan kerjayanya. Dia orang aliran komersil. Bukan aliran ugama.

Bca komentar education in malaysia mengenai latarbelakang Phdnya. Melucukan.

Kalau saya salah kerana kononnya melakukan pendedahan aib, itu kesalahan saya. Tapi pada saya, tidak. Nawaitu saya lakukan bertujuan baik. Ini bukan isunya untuk diversion.

Sebagaimana orang yang akan menerima pinangan untuk anaknya perlu tahu baik buruknya bakal menantu, begitu juga dalam hal pemimpin.

Kalau saya tidak lakukan ini, anda tidak akan tahu perihal Zahid yang negatif. Anda sudah leka dengan luaran Zahid yang mudah sesiapa bleh buat-buat.

Zahid akan jadi pemimpin umat Islam, bangsa Melayu dan negara dengan mendapat jawatan Naib. Adakah dia layak dan sebaik2 orang? Pada saya tidak dan saya bersebab.

Kalau kita sayangkan UMNO dan mahu selamatkan parti ini dari merosot dan hancur, kita tidak boleh terus denganc aralama yang lewa dalam hal2 rasuah, baik budi dan rekod jenayah pemimpin.

Zahid perlu didedahkan dan dia perlu jawab. Buat masa ini, dia tidak menjawab tetapi melarikan diri. Dia membayar orang sana sini supaya ceritanya tidak jadi bualan. Maknyanya dia tidak mahu menjawab. Ada udang sebalik batu.

Saya lebih berpegang kepada peristwia antara Saidina Omar dan Saidina Abu Bakar semasa perlantikkan Abu Bakar sebagai khalifah sebagai contoh.

Oleh kerana batasan dan kekangan2, ini saja antara caranya tinggal. Polis tak boleh diharap. Ahli dan perwakilan UMNO sudah hilang kompas moral dalam hal sedemikian dan asyik nak coverup. Mahkamah pun kadang2 boleh dimanipulasi. Media baik perdana dan alternatif boleh dibayar untuk diam.

Ini saja caranya dan ini hak saya persoalkan.

Zahid adalah public figure dan bakal pemimpin besar, maka dia perlu jawab pada orang ramai, rakyat dan ahli parti. Tidak ada isu malu, atau aib atau apa sekalipun. Dirinya, tingkah lakunya, hal peribadinya dan hartanya (perlu di deklarasikan) dan lain2 adalah hak orang ramai untuk ketahui. Ini hak kita untuk yakin Zahdi adalah orang yang telus dan betul2 bersih untuk memimpin kita.

Shamsuddin,

Jika anda tak tahu pasal hak itu, anda tidak akan mengeluarkan nasihat sedimikian. Nasib tuan.

Tapi anda tidak boleh tahan hak orang lain untuk lakukan. Anda tidak boleh tahan saya dedah Zahid dan tuntut jawapannya.

Saya harap anda insaflah dan keluar dari kepompong lama dan menjadi apolegis kepada kemungkaran.

Jika tidak, UMNO boleh bungkus PRU13 dgn pemimpin seperti ini!!!!

MR. berkata...

Bro,
Aku rasa dalam hal ni mmg ko takkan dapat sokongan ... ko berpeluk2 dengan anak orang, isteri orang (walaupun ko dah tau dia dalam prosess cerai, maknanya belum bercerai lagi) ....

Mintak maaf la bro ... kalo jadi kat adik aku pun, aku akan buat mende yg sama ... ini aku orang biasa, yg ada kuasa lagilah akan gunakan kuasa ...

Yg ko bawak lari buat aper? Tak boleh ke mintak elok2? Tunggu dia bercerai, lepas edah masuklah meminang kalo ko dah tak tahan sangat ...

KO sendiri yg cari pasal bro!

Tanpa Nama berkata...

Askum. Bagi org yg tak tau cerita sebenar, cuma baca apa yg ada kat sini, akak rasa takkan setakat hanya kerana bercinta, amir kena pukul begitu sekali. Tolak ke tepi isu nurulhidayah masih isteri orang, mesti ada sebab lain mengapa amir dipukul. Mesti ada apa2 perkara lain yg berlaku yg menyebabkan marah benar diaorang dgn amir. Akak pun ada anak perempuan. Kalau jadi kat akak, kalau takat amir dituduh bawa lari anak akak yg masih isteri org, tak memungkinkan akak/suami akan memukul sedemikian rupa. Tapi kalau ada benda lain, itu lain cerita. Pokok pangkalnya, akak rasa mesti ada sebab lain amir dipukul selain dari apa yg telah diceritakan di sini.

sekian,
ikhlas dari,
kak limah.

mut berkata...

Soalan kenapa dia dipukul dah jadi moot. Soalan sebenar kenapa si pemukul tak kena tangkap dan dakwa?

Jawaban ikhlas : Pasal dia bukan pembangkang.

Bukan begitu?

Tanpa Nama berkata...

Lu memang jahanam Bro..Mak bapak lu tak ajar ke jangan usik anak dara dengan bini orang??ke memang lu dididik begitu??kalau lu memang pernah bersetubuh dengan budak tu,gua rasa lu bukan setakat patut dicacatkan jer..patut kene bunuh terus..kalau ikut undang2 Hudud yang pak ajiz dok laung2kan,gua percaya lu mesti dah kene rejam sampai mampus..Tapi orang yang lu tentang sekararg nie pembesar UMNO,so mungkin Pak Ajiz akan maafkan lu sebab Lu akan masuk syurga tapi dengan syarat,undilah PAS..hahahaha..Sedarlah sikit Bro,daripada lu menunjukkan lagi kebodohan lu,lebih baik lu berhenti..Tak malu ke hah??yang perempuan tu memang dah salah,tapi lu sebagai lelaki memang dah tak boleh fikir ke??balun jelah bini lu kalau dah tak tahan sangat..buat apa dok bersekedudukan dengan bukan Muhrim lu??

Tanpa Nama berkata...

Kepada "Keadilan utk Amir Bazli"
statement ko "Dalam Islam ada ke sebut balasannya sehingga sedemikian? Hingga membunuh? Mungkin anda yg nampak lebih muallim boleh ajar saya bab jinayah berkenaan perkara ini".. ko kate ko nk blaja agame tp ko trus letak hukum ko sesuke ati ko sedang kn ko baru je kate nk blaja agame "Yang saya tahu sedikit, Nurulhidayah sudah berkahwin. Dia bukan lagi urusan ayahnya. Tanggungjawab ayahnya sudah luput dan diserah kepada suami.

Menurut Amir Bazli, dia sedang proses cerai dan sudah terbuka dalam perkara ini. Dari segi hukum, dia urusan suaminya. Tapi dalam amalan dunia sekarang, dimana bila sudah "separated", maka si perempuan itu sudah seolah-olah bebas. Salah tapi itu lazimnya. Inikan pula seorang wanita yang liberated kononnya.

Nurul belum cerai tapi kalau ikut hukum pompuan dah cerai, bukankah dia wanita yang bebas untuk memilih pasangan hidup selepas ini. Wali hanya formaliti saja. Mungkin dia beranggapan dia seperti perempuan dah bercerai.". sesat giler ko nie n lagi nk sesat kn org atau kate laen "jahil lagi menjahilkan". hukum Islam tetap hukum dari Allah. Haram tetap Haram.. tak kire la klu kes zahid tu betol ke n kes ank pompan die betol ke, haram tetap haram salah tetap salah.. dlm islam perlukn bukti yg nyata.. sebelum ko kua kan hukum ko sndri ko WAJIB blaja ngn orang ALIM.. ALLAH shj yang mengetahui

Tanpa Nama berkata...

dah nasib badan bro,

terima lah hakikat yang cara anda tu salah.. zahid hamidi tu tau anaknya tak betul... sapa sapa pun dia terima untuk jadi menantu janji tak timbul masalah....

sekarang nurul tu dah kahwin baru kali ke 2, dan zahid hamidi terima seadanya... walaupun menantu nye sekarang tu pun teruk amat, kaki pompuan, kaki projek, dan segala kakilah sebenarnye..... dah anaknya yang hendak, bagi jerla..

en amir bazli pun akan di terima jadi menantu kalau caranya betul..

kenapa bawak anak dara otrang dan sedap sedap dulu...
salah bro!!!!!

Tanpa Nama berkata...

Bro lu ni bikin panas lah... nak lebih2 cakap yang ko tu tak bersalah.. kalau aku jadi Dato Zahid dan rakan rakan gangster dia yang seperti ko gembar gemburkan tu... aku dah rembat ka ni samapi mati... ko tau tak... ko yang tak berilmu langsung otak tu..
nak pandang dari sudut agama pun ko salah. realiti dunia pun ko tetap salah.. lu pikir lah sendiri..

Tanpa Nama berkata...

Assalamu alaikum

Risik punya risik, tanya punya tanya

Rupa-rupanya Amir Bazli tu pakai ubat guna-guna kasi anak Zahid mengikut dia macam lembu kena cucuk hidung.

Kau nak saman, kau saman lah Bazli.. ko pakai lah Karpal ke Karpul ke Samdol ke..

Hukum dunia magistret tak caya hantu dengan jin.. Hukum Akhirat nanti kau tai lah balasannya..

Konon anak jantan.. ngaku setel kat situ, siap mintak maap lagi. Aleh-aleh buat repot.. kalau sekolah asrama dulu orang macam kau ni memang hukum pulau je, biar cakap sorang-sorang dengan dinding..

Tapi memang aku panas hati dengar orang main setan nak cari pompuan, nak cari kuasa.. Tapi apa boleh buat, Allah lagi berkuasa bagi kau masa nak bertaubat.

Hati aku ni panas ni tapi sabar tu sebahagan daripada iman..

http://www.shalattas.com/news.php?extend.2

Tanpa Nama berkata...

pertama , walau apapun alasan ko , tetap salah bro , selagi suami Nurulhidayah tak lafaz talak , dia masih dalam status isteri , kalau dia tak balik pada suami , berfoya2 , berlagak mcm perempuan bujang sedangkan masih dalam status isteri maknanya dia isteri yang derhaka , dosa antara dia dengan suami dan Allah ,

kedua , ko sebagai lelaki matang , tak ada ke perempuan lain yg ko nak tackle ? ke ko jantan tak laku punya ?
kalau nurulhidayah tu kakak aku , atau sodara dekat dengan aku , jujur cakap kepala hotak ko berterabur bro , kompom makan teras nibung punya , zahid tu tumbuk ko pun dah kira syukur , masih boleh ko bercakap dan menulis sampai sekarang ,

ketiga , walau apapun alasan , rela ke tak rela , ko dah buat dosa bro , tidur dengan bini orang dosa besar bro , ko kena minta maaf dengan laki si hidayah , kalau tak dosa mengejar ko sampai padang mahsyar !! sanggup ke minta maaf ...carilah dia selagi nadi ko berdenyut ,

dengar cerita ko guna ilmu pelik2 goda hidayah ? patutlah airmuka ko semacam je , keruh ...malap bro , takada seri langsung ,

nasihat aku , baik bro tobat , tobat dgn sebenar2nya , kita lelaki punya tanggungjawab yg berat , kalau hari ini ko buat perkara pelik , esok akan berbalik pada diri kita , itu pasti , percayalah ...samada anak , atau adik , atau anak sodara ko akan kena benda yang sama , atau cucu ko akan mengalami perkara sebegini , ini hukum karma bro , samada ko percaya atau tidak ianya tetap akan berlaku ,

sudah2 la bro , dendam kesumat ko tak akan habis sampai kiamat , kalau ko rasa benar , biarlah Allah jadi hakim paling adil , jgn diragukan keadilan Allah ,

sebaliknya jika ko salah , sebaiknya ko tobat cepat , allah maha pengampun ,
tak guna cerita panjang2 dalam blog , ianya cuma memalukan diri ko sendiri , keluarga , dan kaum kerabat ,