Selasa, 25 November 2008

Mengapa Zahid mendahului tuhan?


Dalam Sinar Harian tersebut, Zahid Hamidi dilaporkan bertanya, "... berapa kali dia sembahyang Jumaat selama ini."

Ramai dari kita mungkin tidak suka kepada Raja Petra yang menulis pelbagai pendapat mengenai Islam yang telah menaikkan kemarahan kita. Perbuatannya tentu sekali tidak patut. Ada yang tidak setuju dengan tuduhan-tuduhan melulu yang dibuat oleh Raja Petra terhadap Dato Seri Mohd Najib.

Walau bagaimana kita benci dengan pandangan, kelakuan dan cara hidupnya, kita tidak ada hak untuk mempersoalkan keimanan dan keislamannya. Itu adalah hak Allah.

Raja Petra mempersoalkan pihak yang bertanggungjawab kenapa tahanan ISA tidak dibenarkan sembahyang Jumaat. Katanya, ramai tahanan adalah orang-orang Islam.

Jawapan Menteri "Ugama" kita hanyalah solat Jumaat sememang tidak diizinkan bagi tahanan ISA dan janganlah sesiapa memberi alasan untuk mempertikaikannya. Sehubungan dengan itu, Zahid mempersoalkan amalan ibadah Raja Petra.

Mungkin persoalan Raja Petra itu mempunyai niat politik, tetapi zahirnya tidak. Persoalanya itu lebih merupakan persoalan peraturan. Sepatutnya Zahid tidak perlu menjawab perkara yang melibatkan urusan Kementeriaan Dalam Negeri.

Oleh sebab, Zahid telah melayan soalan wartawan, dia tidak sesuai mengetepikan soalan dengan berkata jangan cari alasan. Sebagai Menteri "Ugama", dia harus mempunyai jawapan dari sudut agama dengan tujuan memberi penerangan mengenai hukum dan amalan. Jika dia tidak tahu jawapannya, dia harus mengikut amalan untuk merujuk kepada mereka-mereka yang ahli dan arif.

Bagi Zahid mempersoalkan mengenai amalan ibadah seseorang, itu amat tidak patut sekali. Itu adalah urusan seorang insan dengan tuhannya.

Jawapan yang beliau berikan benar-benar menjatuhkan martabat jawatan yang dipegangnya itu. Tidak pernah kita mempunyai Menteri "Ugama" yang menjawab soalan dengan begitu kasar dan keras sekali.

Adakah disebalik senyuman dan kemesraan Zahid Hamidi, ini adalah sikap dan kelakuannya yang sebenar?

Amir Bazli pasti ada sesuatu yang ingin dikongsi. Tunggu posting akan datang.

6 ulasan:

Tanpa Nama berkata...

Setakat ini hanya Tun Dr Mahathir saje yang membuat ulasan terbuka yang mempertahankan pengumuman Fatwa yoga.
Bila saya dengar lapuran berita itu di TV, saolah olah nya beliau PM de facto,kerana PM di Uzbek dan TPM di Peru,sibuk kerja luar negeri.
Syed Amid diam ,yang lain Rais ade di Argentina ,Zaid Hamidi tengah buat kerja cekin LUTH di Mekkah.
Pembidas pembidas sorak sakan sebab ta da orang jaga rumah.
Terima kasih TDM.
arjuna waspada.

bungaraya berkata...

Agaknya Datuk Zahid Hamidi sangat marah dengan seorang islam RPK yang sewenangnya melakukan penulisan yang kerap boleh dipertikaikan kesahihannya. Sekali bolehlah, tetapi jika acapkali penulisan yang tidak berhemah? kita pun marah dengan penulis tersebut. Perasaan marah boleh dibendung jika gerafnya tidak tinggi. Tetapi ramai orang di Malaysia tinggi Gerafnya jika marah dengan RPK. Mungkin juga termasuk Datuk Zahid.

Yang anda marah sangat dengan Datuk Zahid ni kenapa? Datuk Zahid diantara pemimpin UMNO yang bersih dan tidak mengamalkan politik wang dan penyelewengan Parti dan agama.
Beliau memiliki kredibiliti yang cukup bagus dan terpuji. Seorang anak Pak Hamidi yang cukup menhormati ayah dan ibunya. Baik kepada anak dan menantu. Hormati kepada Ketua dan Sangat komitted kepada perjuangan Bangsa, Agama dan Negara. Kalau Pemimpin spt Datu Zahid dipertikaikan, nampaknya
rosak sungguhlah UMNO ni. Atau anda yang telah rosak kerana memiliki perasaan Iri hati, Pendendam dan Phd.

Anti-Zahid Hamidi berkata...

Bungaraya

Sudahkah anda baca mengenai CBT yang dilakukan Zagid sebagai ahli Lembaga Amanah Yayasan Gerak Bakti

Zahid telah menjadikan syarikat Kretam Holding sebagai syarkatnya bukan sebagai syarikat laburan Yayasan gerak Bakti.

Tak ingatkah anda dimana Zahid ditangkap ISA pada tahun 1998/99? DIA ditangkap di SAbah atas urusan Kretam. Bukankah dia bukan ahli Lembaga Pengarah dan Eksekutif Kretam?

Bungaraya dah bersekolah ke semasa itu? Adakah Bungaraya tahu mengenai kes pukul terhadap Amir Bazli?

A

Anak Bagan Datoh berkata...

Zahid Hamidi tak main politik wang?

Kah kah kah ... Serupa Pam Anderson tak pernah berzina.

Masa dia Pengerusi BSN dahulu, dia kasi semua perwakilan pemuda kad kredit.

Siapa bayar bill kad kredit itu dahulu? Tanya orang2 lama.

Mana ahli2 perniagaan yg tak tahu pasal Zahid.

Siapa nak mintak tolong dia kena kasi cengkerm RM20 ribu, beb!!! Tak tahu jadi lagi, tak tahu dia tolong pun.

Korek cerita di Kementerian Pelancoingan ... korek!!!

Tanpa Nama berkata...

BUNGARAYA.
Semua yang Anti-Zahid perkatakan itu adalah hanya 1/9 kebenarannya, jauh sekali half truth. Mungkin ianya benar pada anda tetapi selagi saya tidak dapat kesahihannya, maka saya rasa berdosa beranggapan serong kepada saudara islam saya.
Menjatuhkan kerjaya seseorang tanpa usul periksa yang rapi, hukumnya adalah dosa kepada saya.
Kepada saya yang penting bukan Datuk Zahid, kerana beliau hanyalah umpama ranting didlam badan UMNO yang sangat besar. UMNO adalah perkara utama. Jatuh bangun UMNO berkait rapat dengan jatuh bangun Melayu. Dalam hal ini DSAI
adalah perkara yang perlu diperbincangkan. Adakah beliau wajar dan layak selaku No. 1 dinegara ini? atau Presiden UMNO?

Diver.Miskin berkata...

Salam Anti-Zahid,

Mungkin kita berbeza pendapat mengenai RPK... tp kita sependapat soal Zahid tiada hak mempersoal amalan atau akidah seseorg...

soal amalan atau akidah adalah hak Allah secara mutlak... tugas kita sebagai hamba adalah utk mencari keredhaanNya... bukan pertikai amalan org lain...