Isnin, 25 Januari 2010

Mahkamah ditangguh lagi kerana hakim tidak terima dokumen

Bicara yang patut bermula pada bulan November tergendala kerana dokumen untuk hakim tidak sampai. Lalu ditangguhkan 2 bulan untuk bicara pada 25hb Januari 2010.

Perakra sama berlaku di mahakamah hari ini. Ada dokumen dari pihak Zahid tidak sampai ke Mahkamah. Terpaksa ditangguhkan perbicaraan.

Kali ini hakim memberikan masa 3 bulan untuk tarikh bicara pada 21 April 2010.

Tidak dapat diduga kenapa ditangguhkan begitu lama. Namun, difahami dari sumber-sumber tertentu bahawa pihak Zahid tidak senang kes ini dibicarakan di hadapan hakim Dato' Zabariah.

Peguam-peguam tahu bahwa Dato Zabariah seorang hakim yang strict dan tidak mudah termakan dengan tipu daya Zahid.

Dengan pertangguhan ini, Zahid berjaya menangguh kes ini sampai 3 tahun, lebih dari Anwar Ibrahim sifu politiknya. Memperlecehkan proses mahkamah yang mungkin ada orang dalam yang dibayar untuk melambat-lambatkan dokumen tidak menjanjikan lama lagi pertangguhan.

You can run but you can't hide, Zahid.

Pasti Zahid tahu dia akan kalah. Kerjaya politiknya yang baru hidup kembali akan hancur dalam sekelip mata. Dia akan jatuh dalam keadaan begitu malu sekali. Sudahlah rahsia persekongkolannya dengan Khairy dan Pak Lah sudah bocor. Dia bukan kagi dalam kem Najib.

Zahid sudah tidak ada alasan tinggal hingga terpaksa berbohong mengatakan dalam affidavit dia tidak kenal Amir Bazli. Itu tidak susah untuk dibuktikan oleh peguam amir Bazli. Itu pun melainkan Zahid sudah bayar saksi-saksi Amir Bazli.

Tidak susah juga untuk peguam Amir Bazli buktikan Zahid terlibat. Isteri, anak dan kaum keluarganya mengakui kejadian ngeri itu kepada ramai orang.

Bagi yang pertahankan Zahid dengan mengatakan Amir Bazli mengambil peluang dari anaknya untuk tujuan macam-macam, biar dinyatakan sini anak perempuan Zahid itu pun bukannya baik sangat. Ramai yang tahu Kak Long tu adalah "tandas awam."

Malahan perangai yang sama pun ada pada Zahid mahupun isterinya. Kedua-dua bukan ikhlas pada pasangan masing-masing pun. Itu saja yang yang kami sedia kata. Biarlah perkara ini kekal sebagai rahsia.

Khamis, 14 Januari 2010

Zahid dibicara hari sama dengan hari bicara Anwar

Maklumat baru diterima bahawa mahkamah telah mendapati cukup asas untuk kes saman Amir Bazli terhadap Dato Dr Ahmad Zahid Hamidi dan tarikh bicara telah ditetapkan pada Januari 25hb, 2010.

Zahid telah sedaya upaya bermain taktik menangguhkan hari bicara sebagaimana cara Anwar menangguhkan proses mahkamah dari mula permohonan ini dibuat di mahkamah Shah Alam pada July 7hb 2007.

Dia berjaya mendapat penanguhan yang lama hampoir tiga bukan sebelum hari pemilihan UMNO yang membolehkannya memenangi tempat teratas dalam perlumbaan untuk jawatan Naib Presiden UMNO.

Setelah lebih dua tahun setengah dan pelbagai tipu helah melengah-lengahkan, akhirnya Zahid terpaksa hadapi hari bicara yang jatuh pada hari sama dengan mentor politiknya dibicara kerana kes sodomi.

Perbicaraan adalah pada pukul 8 pagi Januari 25hb, 2010 di Mahkamah Tinggi No. 5, Shah Alam yang bertempat di Plaza Massalam. Hakim yang mengadili kes ini adalah Dato Zabariah. Setakat ini, sudah bertukar-tukar empat hakim untuk kes ini. Sesuatu yang tidak dapat dilakukan oleh Mentor politik Zahid.

Mentor politiknyalah yang mengarahkan Zahid membelasah Presiden parti ketika itu, Tun Dr Mahathir Mohamad atas tuduhan mengamalkan korupsi, kronisma, dan nepotisma.

Menjawab tuduhan Zahid, Dr Mahathir telah mendedahkan semua nama-nama yang mendapat projek pengswasataan kerajaan. Zahid dijumpa nama sebagai salah seorang penerima.

Terdedah juga Zahid sebagai memegang saham Kretam yang sepatutnya berada di bawah nama Yayasan Gerak Bakti. Ini adalh salah satu kesalahan di bawah Akta Trustee kerana dia adalah salah seorang ahli Lembaga Pemegang Amanah.

Berbalik kepada kes yang bakal dihadapai Zahid, perbicaraan ini adalah kes saman sivil yang difailkan oleh mangsa Amir Bazli.

Zahid dan beberapa orang lain termasuk anak dan menantu telah mencederakan Amir Bazli dengan "tujuan untuk membunuh."

Siasatan polis nampaknya seperti telah berhenti dan ditahap NFA (No Further Action). Tanpa penyerahan maklumat dari polis, pihak pendakwa tidak dapat membawa perkara ini ke mahkamah.

Namun begitu, beberapa orang saksi tidak langsung diusahakan oleh pihak polis untuk ditemu siasat. Ini yang mendorong Amir Bazli untuk membuat 'pendakwaan' cara permohonan di mahkamah sivil.

Cara ini menyerupai kes Ojay Simpson di Amerika. Pada kes pertama, Ojay Simpson terlepas dari tuduhan bunuh terhadap isterinya yang dibuat oleh Pendakwaraya Awam (Public Prosecutor).

Dalam kes sivil yang difailkan oleh keluarga mendiang isterinya, mahkamah mendapati bukti dan saksi yang dibawa oleh keluarga mendiang isteri dapat membuktikan Ojay adalah pembunuh.

Caranya yang sama dengan cara Amerika yang meletakkan beban membuktikan ("burden of proof") pada Amir Bazli. Peguam yang akan mewakili Amir Bazli untuk berhujah adalah Karpal Singh.

Amir Bazli tidak akan berani membawa kes ini habis-habisan tanpa cukup bukti dan saksi. Karpal Singh tidak akan membuang masa mengambil kes ini jika bukti dan saksi tidak kuat.

Memandangkan Amir Bazli bukan berduit, kemungkinan besar Karpal menanggung belanja kes dan hanya dibayar dari kongsi jumlah tuntutan.

Kalau kalah, Zahid akan turut juga berhadapan dengan hukuman penal code atau dibawa ke penghadapan mahkamah jenayah.

Remember Zahid, crime doesn't pay. And you can run but you cannot hide (forever).

Sabtu, 9 Januari 2010

Bodoh sekali Zahid sebagai Menteri Pertahanan

Sudahlah ada niat tidak baik, bodoh pula cara perlaksanaan rancangan.

Kononnya hendak kenakan Najib menggunakan kes kehilangan enjin jet F-5E. Diatur kenyataan akhbar dengan penuh drama. Mula-mula keluar cerita nilai jet enjin berharga RM50 juta. Kemudian keluar didramakan lagi dengan menjelaskan dua enjin yang hilang.

Melentinglah sana sini dan macam-macam jenaka dibuat terhadap Najib. DIkeluarkan pula maklumat bahawa bukan enjin jet sahaja yang hilang tetapi peralatan lain pun turut hilang.

Bila sedar orang ramai persoalkan nilai jet tersebut, terpaksa diberitahu nilai yang hilang dianggarkan antara RM8.5 - RM20 juta. OLeh kerana sudah lama sampai 19 hari, terbuka tembelang Zahid tidak faham kerjanya.

Hari berikutnya keluar pula laporan mengatakan hanya bernilai RM303,570. Baca berikut:

Actual Value Of F5-E Engine Is RM303,570 Each - Zahid

PUTRAJAYA, Jan 7 (Bernama) -- The actual value of a piece of F5-E jet engine belongs to the Royal Malaysian Air Force (RMAF) based on the purchase contract in 1972 is RM303,570, including the afterburner, Defence Minister Datuk Seri Dr Ahmad Zahid Hamidi said.

He said that an aircraft fixed with two of such engines at that time would have the value of between RM3.895 million and RM28.047 million.

"I would like to stress that the contract to purchase (the two missing F-5E engines) was made in 1972.

"At that time, the engine's price, including the afterburner, was USD121,428 each and based on the dollar-ringgit exchange rate at that time, the price was RM303,570," he told reporters when asked on the actual value of the engine which was previously reported to be about RM50 million each.

Ahmad Zahid said the RM50 million estimation was not made by the Defence Ministry nor by any of those involved in the investigations.

The RM50 million figure could have been originated from other parties who made the valuation based on the current price of a new engine, he said.

He also said that the ministry took a long time to clarify the engine's price due to procedural matters.

"We need to carry out internal investigations and this requires time to obtain all the information and related documents," he said.

He also said that there should not be any prejudice over the court process on the issue, saying it was wrong to assume that only small fries were prosecuted in the case.

Yesterday a RMAF personnel and a company director were charged in the Petaling Jaya Sessions Court over the missing F-5E engines belonged to the RMAF.
Bodoh punya Menteri!

Tidak layak untuk dikekalkan dalam kabinet. Harap Najib keluarkan Zahid pada cabinet reschuffle akan datang.

Macam mana dia dapat dari kedoktorannya ... Beli?

Khamis, 7 Januari 2010

Kenapa Zahid makan masa 19 hari untuk perbetul salah nilai enjin F5-E?

Cukupkah untuk Zahid jadi PM dengan hanya berbekal kerang dan hati busuk tanpa ada otak yang berfungsi baik?

Semasa Dato Ahmad Zahid Hamidi mula memberi kenyataan mengenai kehilangan enjin jet pada Disember 19hb dan dilaporakn akhbar NST Disember 20hb, dia menyebut harga enjin yang hilang bernilai RM50 juta.

Setelah ditimbulkan oleh beberapa blog di MyKMU dan Malaysia Instinct, baru Zahid menafikan nilai RM50 juta itu. Penafiannya dibuat selepas 19 hari dari mula dia sendiri umumkan dan dinafikan adalah kenyataannya sendiri.

Laporan yang mengandungi penafian Zahid disiarkan Utusan Malaysia hari ini bertarikh Januari 7hb seperti berikut:

Enjin F5-E bernilai RM8.5 juta hingga RM28 juta

KUALA LUMPUR 6 Jan. - Nilai sebenar untuk sebuah pesawat tempur, F-5E milik Tentera Udara Diraja Malaysia (TUDM) hanyalah antara RM8.5 juta hingga RM28 juta.

Menteri Pertahanan, Datuk Seri Dr. Ahmad Zahid Hamidi yang menegaskan perkara itu berkata, nilai RM50 juta yang diperkatakan untuk sebuah enjin pesawat itu adalah tidak benar.

"Harga sebenar pesawat F5-E adalah sekitar RM8.5 juta hingga RM28 juta mengikut peralatan dan kecanggihannya.

"Jadi nilai RM50 juta yang diuar-uarkan sebelum ini adalah tidak benar kerana nilai pesawat termasuk enjin yang paling mahal adalah RM28 juta dan paling murah RM8.5 juta," katanya.

Beliau berkata demikian ketika ditemui pemberita selepas menyaksikan Majlis Menandatangani Memorandum Persefahaman (MoU) antara Jabatan Latihan Khidmat Negara (JLKN) dengan Bank Simpanan Nasional (BSN) di sini hari ini.

Ia bagi pelaksanaan bayaran elaun pelatih Program Latihan Khidmat Negara (PLKN).

Pada Jun dan November 2007, dua enjin pesawat F-5E yang berpangkalan di Skuadron 12 Scorpion Butterworth, Pulau Pinang dilaporkan hilang ketika proses penyenggaraan rutin.

Kehilangan enjin itu yang dijual sebagai komponen alat ganti kepada sindiket antarabangsa di luar negara dipercayai didalangi orang dalam syarikat penyenggaraan pesawat dan skuadron tersebut.

TUDM mula mengoperasikan pesawat F-5E pada 1974 dan pada 1999 perkhidmatan pesawat itu dihentikan setelah tugasnya diambil alih oleh pesawat MiG-29N dan F/A-18D.

Ahmad Zahid berkata, beliau berpuas hati dengan tindakan Peguam Negara, Tan Sri Abdul Gani Patail hari ini yang mendakwa seorang sarjan TUDM dan pengarah syarikat di Mahkamah Sesyen atas dakwaan terlibat dalam mencuri dan menjual enjin pesawat itu ke luar negara.